Menu

Monday, April 17, 2017

/

Assalammualaikum Wr. Wb
Halo Sahabat #keluarganawra

Beberapa hari ini saya pengen banget makan MIE AYAM. Tapi kok susah nemu penjualnya ya. Sampai pernah waktu itu kita sehabis belanjain Voucher dari #BerkahNulis di Bencoolen Indah Mall (BIM) pulangnya sengaja lewat jalan pantai Panjang demi mencari MIE AYAM. Tapi sampai sepanjang jalan itu tidak bertemu dengan penjualnya. Kemudian kami singgah di Masjid Akbar di daerah Anggut untuk slat Ashar. Berharap di dekat atau di sekitar masjid bakalan ketemu penjualnya. tetapi tidak ada juga MIE AYAM di sana. 

Ya, sudah kami pun pulang, sepanjang jalan. Kami melihat kiri dan kanan barangkali ada penjual MIE AYAM. Tetapi sampai ke ujung jalan Soeprapto bahkan belok ke arah Kampung Bali. Tidak juga kami temui MIE AYAM.


Mobil terus melaju pelan sembari anak-anak berceloteh riang. Si kakak Nawra sekarang sedang gandrungnya mendengarkan lagu-lagu berbahasa Inggris. Suara Inggrisnya terdengar dimana-mana. Meski kadang masih ada yang salah nyebutnya, dia tetap pede.'

Si Athifah sibuk dengan mainan baru. Kebetulan tadi beli susu dan dapat hadiah mainan. Kalo si Annasya, sibuk nonton Tivi. Layar tivinya dielus-elus. Mungkin dia penasaran, kok gambarnya kadang gak jelas, suaranya aja yang gede atau gambarnya kekecilan. Mungkin itu yang dipikirkan Annasya.

Akhirnya.......

Saya pun berteriak, "Itu ada MIE AYAM!" sontak semua mata tertuju ke arah tangan yang saya unjuk sambil mulut juga ikut monyong.

"Makannya , duduk dimana. Kali itu mamangnya mau pulang sudah habis dagangannya" Sahut Baba.

Ya, sudah gagal deh makan MIE AYAM. Padahal kata si Nawra, kalo pengen makan MIE AYAM ya datang aja ke kedai yang jualan MIE AYAM. Kenapa kita repot-repot mencari dan menguber-uber penjualnya.

Memang iya sih, tapi ini beda. Beda karena saya pengennya makan MIE AYAM yang dijual mamang gerobak dorong. Yang suka keliling jualannya. Jadi emang gak netap, dia mangkalnya dimana. Makanya agak sedikit drama, mengejar mamang-mamang, hehehe.

Dan hari yang saya nantikan itu pun tiba. Tak sengaja lewatlah mamang penjual MIE AYAM , emang tuh rejeki mamang kali ya. Pastinya juga rejeki saya, dia datang di saat saya gak mencarinya, hahaha.


Oke, langsung kita pesan ya. Si mamang langsung mengerjakan pesanan kita. Terdengar suara kompor dihidupkan dan kemudian Mie dimasukan. Serius amat si mamang masaknya. 

Yang saya rindukan dari MIE AYAM gerobak dorong ini adalah cara masak ayamnya, Kalo sering makan MIE AYAM di kedai khusus itu. Ayamnya kadang cuma disuwir-suwir eh dipotong-potong kecil-kecil aja. Terus diletakkan atau ditaburkan di atas Mie. Udah begitu aja! Kadang ayamnya gak ada rasa. Kayak cuma ayam direbus doang. Gak enak.


Lihat ni bumbu yang disiapkan untuk menyantap Mie, dan semuanya selalu diberikan sekaligus. Soalnya gak ada meja ya buat narok beginian. Kalo berasa ada yang kurang, ya boleh minta lagi.


Trada...pesanan datang. Tampilannya menggodah selera. Ada kuahnya juga. Hmmmmm, udah gak sabar pengen langsung makan. Belum lagi ada cabe rawitnya. Duh, jangan dimasukin semuanya sekaligu, kuatir kepedasan ya. Sabar aja, sedikit demi sedikit.


Oh, ya soal bumbu kayak kecap dan saos, boleh dong kita bilangin. Mislanya cuma pake kecap aja , cuma saos aja atau gak pake sama sekali. bebas aja asal diomongin. 

Cara makan Mie beda-beda, kalo saya kuah ama Mie dipisahin tapi ada juga yang makannya antara Mie dan kuahnya langsung dicampurkan. Sambelnya saya masukin dikuah.



Mari kita nikmati dulu MIE AYAM ini, sayang kalo dianggurin...keburu dingin. Makan Mie kalo sudah dingin akan kurang nikmatnya. Jadi nikmatilah selagi hangat. Kalo beli Mie dibungkus dan akan dibawa pulang, sebaiknya antara kuah dan mie di pisah ya. Supaya  Mie tidak mengembang. Kalo jarak rumah agak jauh. Sampai di rumah sebaiknya kuah dipanaskan dulu sebentar. Baru disajikan dan dinikmati.


Kamu, suka gak makan MIE AYAM gerobak dorong kayak begini. Kalo saya ya gitu kadang meski sudah banyak inovasi dan kreasi MIE AYAM. Tetap aja rindu dengan MIE AYAM beginian, bikin kangen. Makannya juga ditungguin ama si mamang kadang sambil ngobrol. Apalagi kalo makannya bersama keluarga , pasti lebih berasa enak dan seru

Oh,ya harganya satu porsi Rp. 10.000 aja.

Mari makan!
19 comments

Saya pencinta mie ayam mbak, jadi ngiler lihatnya! Nyamii.., lezat.

Reply

heheheheh di Bondowoso harganya masih Rp.5000 mbak ... porsinya sama dengan yang sampean post

Reply

Nyammmm... Justru yg gerobak gini biasanya lebih enakkk..

Reply

hayo, carilah mamang mie ayam deh

Reply

Saya juga suka mba makan mie ayam yang di gerobak dorong. Kadang rasanya lebih enak sama yang tempatnya menetap seperti ruko. Seperti mba, suka rindu-rindu gitu sama mie ayamnya ya mba. hehe...

Reply

Mie ayam gerobak emang paling mantap, suami suka bawa dr tempat makan ala ala resto gtu, tapi kalah rasanya mah sama yg mamang gerobak

Reply

Wah jadi kepengin, tapi sayang saya ngga boleh makan mie lagi,

sekarang udah mulai jarang apa ya mie ayam gerobak.? atau perasaanku saja

eh ini food blogger ya,,? hihi

Salam Nufus M. Zaki :)

Reply

waduhh mbakkk...mienya bikin mupeng...gak kuatttt...:)

Reply

Mie ayam emang ga ngebosenin yah. Sekeluarga juga suka banget sama mie ayam. Apalagi anakku yang bungsu nih, Mba.

Di jakarta mie ayam gerobak variasi harganya. Mulai 9000 sampai 13000

Reply

Saya sukanya mie ayam bakso,, enak :D

Reply

haduh Bunda Nawra bikin laperrr
enakkk aku suka banget ma mie ayam daripada bakso malah

Reply

Aku kebiasaan bawa saos dan kecap sachet dalam tas.. Kalo pas nemu abang2 jual mie ayam gerobak aku pake saos dan kecap yg kubawa sendiri..

Reply

iya, kadang rindu yang diolah sederhana kayak gini ya

Reply

ini nice info aja ya, hehehe

Reply

Ngiler nengokny . .MIE AYAM memang cocok buat makan disaat sore hari . .

Reply

I love mie ayam tanpa pecin, kecap n saos hehhehe

Reply

Terima kasih sudah berkunjung di blog keluarga Nawra. lain waktu datang lagi ya

Powered by Blogger.